Jumat, 24 Oktober 2014

Kekuatan Bening

Bukan kita yang memilih takdir
Takdirlah yang memilih kita
Bagaimanapun, takdir bagai angin bagi seorang pemanah
Kita selalu harus mencoba untuk membidik dan melesatkannya
Di saat yang paling tepat

-Shalahuddin Al Ayyubi-

Obsesi tujuh abad itu begitu bergemuruh di dada seorang Sultan muda, baru 23 tahun usianya. Tak sebagaimana lazimnya, obsesi itu bukan mengeruhkan, melainkan semakin membeningkan hati dan jiwanya. Ia tahu, hanya seorang yang paling bertaqwa yang layak mendapatkannya. Ia tahu, hanya sebaik-baik pasukan yang layak mendampinginya.

Maka di sepertiga malam terakhir menjelang penyerbuan bersejarah itu ia berdiri di atas mimbar, dan meminta semua pasukannya berdiri. "Saudara-saudaraku di jalan Allah", ujarnya, "Amanah yang dipikulkan ke pundak kita menuntut hanya yang terbaik yang layak mendapatkannya. Tujuh ratus tahun lamanya nubuat Rasulullah telah menggerakkan para mujahid tangguh, tetapi Allah belum mengizinkan mereka memenuhinya. Aku katakan pada kalian sekarang, yang pernah meninggalkan shalat fardhu sejak balighnya, silakan duduk!"

Begitu sunyi. Tak seorang pun bergerak.

"Yang pernah meninggalkan puasa Ramadhan, silakan duduk!"

Andai sebutir keringat jatuh ketika itu, pasti terdengar. Hening sekali, tak satu pun bergerak.

"Yang pernah mengkhatamkan Al Qur'an melebihi sebulan, silakan duduk!"

Kali ini, beberapa gelintir orang perlahan menekuk kakinya. Berlutut berlinang air mata.

"Yang pernah kehilangan hafalan Al Qur'an-nya, silakan duduk!"

Tinggal sedikit yang masih berdiri, dengan wajah yang sangat tegang, dada berdegub kencang, dan tubuh menggeletar

"Yang pernah meninggalkan puasa Ayyamul Bidh, silakan duduk!"

Kali ini semua terduduk lemas. Hanya satu orang yang masih berdiri. Dia, sang sultan sendiri. Namanya Muhammad Al Fatih. Dan obsesi tujuh abad itu adalah Konstantinopel.

-Terekam dalam buku Jalan Cinta Para Pejuang karya Salim A. Fillah-
 

Sudah Shalatkah Anda?